Peran Musik Dalam Perkembangan Remaja

www.elec-toolbox.comPeran Musik Dalam Perkembangan Remaja. Musik dapat memiliki banyak dampak dan makna psikologis sosial bagi orang-orang pada periode perkembangan yang berbeda. Ini bisa menjadi lagu pengantar tidur seorang ibu, eksplorasi dan ekspresi seniman, impian dan profesi pemain, gairah dan waktu luang pendengar, suasana lingkungan sosial dan penanda ritual. Musik adalah sumber daya intelektual, artistik, budaya, teknologi, dan ekonomi yang luas dan mendalam. Miliaran dolar diinvestasikan dan dihasilkan oleh musik di banyak domain (misalnya seni, hiburan, pendidikan, sains), sementara konsekuensi hukum yang serius dan masalah sosial berkaitan dengan berbagi musik yang tidak sah.

Kaum muda, khususnya mencurahkan banyak waktu dan uang untuk mendengarkan musik, sementara industri teknologi dengan cerdik menyelaraskan aplikasi musik agar beresonansi pada inti komputer multi-tugas mereka. Mendengarkan musik dengan demikian sangat penting dan ada di mana-mana dalam kehidupan kontemporer remaja yang bersosialisasi media dan multi-tugas. Karenanya, artikel ini akan berpendapat bahwa musik telah menjadi sumber perkembangan sejati – orang muda akan mengatakan ‘aplikasi pembunuh’ – yang membutuhkan lebih banyak perhatian dari psikologi perkembangan pada masa remaja.

Tetapi dapatkah musik memiliki pengaruh yang signifikan terhadap seseorang

Pada awalnya, psikolog perkembangan mungkin bertanya-tanya apakah musik memiliki pengaruh signifikan pada beberapa faktor biologis, psikologis, dan sosial yang membentuk sifat manusia. Jawabannya sepertinya ya; dan contoh prototipe dapat disediakan.

Efek biologis

Dari perspektif evolusioner, musik dapat menjadi mekanisme psikologis yang berevolusi sejauh tampaknya berpotensi adaptif untuk meningkatkan kesesuaian kita untuk bertahan hidup dalam hal pemilihan pasangan yang lebih baik, kohesi sosial, upaya kelompok yang disinkronkan, perkembangan persepsi, pengembangan keterampilan motorik, pengurangan konflik, waktu yang aman berlalu, komunikasi budaya transgenerasi, dan pengaturan diri.

Dari perspektif kontemporer, musik dimediasi oleh dan mempengaruhi beberapa struktur dan proses biologis kita. Temuan dari lesi otak dan studi neuroimaging menunjukkan bahwa pemrosesan musik tertanam dalam jaringan kompleks jalur kortikal dan subkortikal. Musik mengaktifkan neurotransmiter yang terlibat dalam kesenangan, memodulasi hormon yang terlibat dalam stres (kortisol; Khalifa, Dalla Bella, Roy, Peretz, & Lupien, 2003), dan ikatan sosial. Penelitian juga mengungkapkan efek analgesik untuk musik.

Baca Juga: 27 Tahun Lalu: Green Day Membawa Punk Rock ke Masa dengan ‘Dookie’

Efek psikologis

Efek psikologis musik jelas dibahas di seluruh artikel ini. Tetapi emosi adalah contoh yang paling mendasar. Faktanya, Oxford English Dictionary mendefinisikan musik sebagai ‘Itu salah satu seni rupa yang berkaitan dengan kombinasi suara dengan pandangan keindahan bentuk dan ekspresi emosi. Oleh karena itu, nampaknya akal sehat telah secara eksplisit menerima begitu saja bahwa musik pada dasarnya adalah pengalaman emosional.

Psikologi musik dan emosi membantu untuk lebih memahami emosi sebagai respon yang sinkron (penilaian kognitif, perasaan subjektif, respon fisiologis, ekspresi, kecenderungan tindakan dan regulasi) terhadap perubahan lingkungan. Area penelitian ini juga berkontribusi pada pemahaman kita tentang bagaimana emosi musik berinteraksi dengan fenomena psikologis utama (misalnya kognisi, estetika, motivasi, kinerja, kreativitas, kepribadian, perilaku sosial, kesehatan, dan persamaan dan perbedaan lintas budaya. Metode eksperimental yang dikembangkan oleh psikologi musik menawarkan strategi metodologis dan etis yang baik untuk menginduksi dan memanipulasi emosi yang kuat dalam pengaturan laboratorium. Studi korelasional menggunakan metode sampling pengalaman untuk menjelaskan bagaimana musik dapat memunculkan pola emosi positif dan negatif yang kompleks selama berlangsungnya kehidupan kita sehari-hari (Juslin et al., 2008). Patut dicatat, bidang studi ini memajukan pengetahuan kita tentang mekanisme yang menjelaskan bagaimana musik menginduksi emosi (misalnya refleks batang otak, pengkondisian evaluatif, penularan emosional, citra visual, memori episodik, dan harapan musik. Lebih lanjut, arah penelitian yang menjanjikan adalah bahwa musik dapat melayani tujuan adaptif dari regulasi emosi.

Efek sosial

Musik memiliki efek sosial yang begitu mencolok sehingga Hargreaves dan North mengklaim ‘musik memiliki banyak fungsi berbeda dalam kehidupan manusia, hampir semuanya pada dasarnya bersifat sosial’. Pada masa bayi, lagu pengantar tidur mempromosikan ikatan sosial yang mendasar, yaitu keterikatan ibu. Potensi musik yang menstimulasi dan memodulasi hubungan antarpribadi dalam acara sosial (misalnya konser, acara olahraga, pesta, tanggal, tarian, upacara, rapat umum, makan malam) telah membuat para penulis menyebutnya sebagai ‘pelumas sosial’. Ketika individu berkenalan, mereka sering menggunakan preferensi musik untuk mengelola kesan sosial, mengevaluasi kesamaan satu sama lain, dan secara halus memperoleh persepsi sosial tentang kepribadian dan nilai-nilai orang yang mereka temui. Misalnya, selera musik biasanya digunakan sebagai kriteria pencocokan sosial yang masuk akal di Internet. Selera musik dengan demikian dapat digunakan sebagai ‘lencana’ tentang kepribadian dan status sosial seseorang. Orang juga mengembangkan skema sosial dan bahkan stereotip tentang penggemar genre musik yang berbeda, dan ini dapat mempengaruhi dinamika antar kelompok dengan membentuk kelompok dalam dan luar kelompok yang didasarkan pada selera musik yang berbeda.

Namun demikian, implikasi dari psikologi literatur musik yang luas dan kaya ini umumnya tidak diakses dalam psikologi perkembangan. Setidaknya ada dua faktor yang dapat menjelaskan mengapa psikolog perkembangan dapat meremehkan pentingnya musik di masa remaja: kurangnya komunikasi ilmiah; dan tren publikasi musik di jurnal perkembangan.

Kurangnya komunikasi ilmiah

Sepanjang sejarah, pentingnya musik diperhatikan oleh banyak pemikir terpelajar (misalnya Aristoteles, Konfusius, Einstein, Nietzsche, Plato, Sartre). Charles Darwin (1871) mencatat potensi emosional musik, kegunaannya untuk pacaran di antara hewan, dan dia berhipotesis bahwa musik mungkin adaptif untuk seleksi seksual selama evolusi manusia. William James juga berhipotesis bahwa musik adaptif dalam hal pengaturan diri ketika dia menyarankan bahwa ‘ kebiasaan mengumbar berlebihan dalam musik mungkin memiliki efek relaksasi pada karakter’.

Pada paruh pertama abad kedua puluh, musik berkembang menjadi bidang penelitian yang signifikan dalam psikologi. Buku-buku ilmiah telah diterbitkan, misalnya The Social Psychology of Music oleh Paul R. Farnsworth pada tahun 1954. Organisasi profesi juga bersidang; Misalnya, Asosiasi Nasional untuk Terapi Musik (sekarang Asosiasi Terapi Musik Amerika) telah didirikan pada tahun 1950.

Anehnya, selama periode ini, Cattell dan Saunders menyatakan bahwa ‘orang terkejut menemukan dalam sejarah psikologi dan psikoterapi begitu sedikit eksperimental, atau bahkan spekulatif, referensi untuk penggunaan musik dalam psikiatri’. Namun, 17 tahun sebelumnya, Mursell (1937) telah menerbitkan seluruh buku berjudul The Psychology of Music – mengutip 605 referensi – dan dari mana ia mengklaim bahwa ‘Selama empat puluh atau lima puluh tahun terakhir banyak penyelidikan yang berkaitan dengan aspek psikologis dan masalah musik telah dilakukan di banyak pusat di seluruh dunia ‘. Sungguh paradoks bahwa psikolog arus utama begitu mudahnya menggarisbawahi kurangnya penelitian, sedangkan psikolog musik sangat tertarik dengan kekayaan studi. Saat itu, Mursell (1937) menjelaskan bahwa masalahnya bukanlah kurangnya studi tentang musik, tetapi mereka tetap asing bagi psikolog arus utama. Saat ini, kurangnya komunikasi di antara para peneliti tampaknya masih ada dan mungkin sebagian menjelaskan mengapa psikolog perkembangan sering meremehkan – atau hanya menerima begitu saja – peran mendengarkan musik di masa remaja. Misalnya, buku pegangan dan buku teks yang paling otoritatif tentang remaja biasanya akan menyinggung ketertarikan remaja terhadap musik, namun tanpa mencurahkan banyak penelitian ilmiah untuk itu. Ini sangat mengejutkan mengingat inisiatif penerbitan terkenal yang baru-baru ini mempromosikan psikologi perkembangan musik yang sehat di masa kanak-kanak, remaja.

Psikologi perkembangan musik di masa remaja

Psikologi perkembangan musik pada masa remaja menyelidiki pengaruh perilaku musik, emosi, kognisi, dan motif terhadap perkembangan normatif dan positif, serta psikopatologi. Dalam 20 tahun terakhir, penelitian secara bertahap mendokumentasikan pentingnya musik pada masa remaja. Sayangnya, psikologi literatur musik yang semakin kuat ini umumnya tidak diakses dalam psikologi perkembangan.

Tujuan utama dari tinjauan pustaka ini adalah untuk membangun jembatan antara psikologi musik dan psikologi perkembangan pada masa remaja. Dengan demikian, ini memberikan ringkasan singkat dan representatif dari literatur yang ada tentang musik di masa remaja. Ini harus menginformasikan psikolog perkembangan tentang bagaimana mendengarkan musik merupakan sumber daya yang berperan dalam perkembangan remaja. Sehubungan dengan hal tersebut, bersama dengan rujukan temuan empiris terkini, akan dikembangkan tiga argumen yang mendukung relevansi musik sebagai tema penelitian dalam psikologi remaja. Pertama, musik dapat mempengaruhi aspek kunci dari perkembangan remaja. Argumen sentral ini menyajikan implikasi teoritis dan menarik arah penelitian. Kedua, musik dapat mewakili faktor pelindung dan risiko, yang penting bagi para peneliti yang mempelajari psikopatologi perkembangan. Ketiga, musik dapat berfungsi sebagai komponen tambahan dalam pencegahan dan intervensi, yang merupakan minat khusus bagi psikolog klinis dan mereka yang bekerja dalam ilmu pencegahan untuk remaja.

Baca Juga: 17 Lembaga Bantuan Musik Untuk Musisi Dunia

Musik penting untuk perkembangan banyak remaja

Masa remaja adalah periode transisi dan plastisitas dari masa kanak-kanak hingga dewasa, di mana transaksi – antara individu yang ditentukan sendiri (dan cenderung) dan lingkungan sosialnya yang berubah (dan stabil) – terjalin di dalam dan di seluruh sistem ekologi saat mereka mengalir. Periode reorganisasi biopsikososial ini membawa stresor baru, masalah kompleks, dan tantangan perkembangan dan sebagian besar remaja mampu beradaptasi dengan ini dan berkembang secara berkembang. Musik adalah soundtrack mereka selama periode perkembangan yang intens ini. Rata-rata, remaja mendengarkan musik hingga tiga jam setiap hari dan mengumpulkan lebih dari 10.000 jam musik aktif mendengarkan sepanjang masa remaja. Banyaknya waktu yang mereka dedikasikan untuk musik menjadikan mereka pendengar muda yang ahli. Selain itu, waktu yang dihabiskan untuk mendengarkan musik terus meningkat berkat semakin banyaknya komputer portabel yang dapat digunakan untuk sosialisasi media dan multitasking. Ini menyoroti ketepatan waktu belajar musik di kalangan remaja generasi Internet.

Ulasan ini dengan demikian didasarkan pada asumsi bahwa paparan musik yang dimulai sendiri oleh remaja dan semakin intens terjadi selama periode kehidupan plastisitas di mana mereka mengalami (dan perlu menyelesaikan) banyak tugas perkembangan, transisi, dan masalah. Dengan demikian, implikasi teoritis sentral dari tinjauan ini adalah bahwa waktu perkembangan seperti itu – transaksi antara musik dan masa remaja – membuka jendela kritis di mana musik dapat mempengaruhi setidaknya tujuh bidang utama perkembangan: estetika; identitas; sosialisasi; regulasi emosi dan koping; kepribadian dan motivasi; peran gender; dan perkembangan pemuda yang positif.

Musik dan estetika

Perkembangan estetika dapat berkaitan dengan bagaimana orang mengembangkan persepsi mereka tentang keindahan dalam banyak rangsangan kehidupan, termasuk karya seni seperti musik. Psikologi perkembangan sebenarnya telah memahami perkembangan estetika dan artistik di masa muda dan psikologi estetika umumnya berfokus pada pengalaman visual daripada musik. Bisa dibilang, remaja terutama dihadapkan pada sejumlah besar rangsangan artistik pendengaran (yaitu lagu) dari mana mereka dapat mengembangkan pemahaman yang semakin matang untuk estetika dan seni. Mereka mendengarkan musik karena terdengar bagus – untuk kesenangan estetiknya.

Meskipun beberapa orang mungkin berpendapat bahwa mempelajari estetika untuk musik bukanlah prioritas dalam psikologi remaja, ironisnya ini adalah bisnis yang serius di bidang profesional profil tinggi lainnya (misalnya industri musik, pemasaran). Di masa remaja, mengeksplorasi selera musik dapat mengembangkan rasa kompetensi melalui pembedaan yang keren dari yang membosankan dan yang fashionable dari yang ketinggalan zaman dalam budaya anak muda. Faktanya, masa remaja tampaknya menjadi periode kritis untuk mengembangkan selera musik karena mereka dapat berkembang menjadi prototipe kognitif yang dikenal melalui akulturasi. Faktanya, penelitian longitudinal selama 21 bulan menegaskan bahwa apresiasi estetika untuk musik dikembangkan pada awal masa remaja dan stabil selama masa remaja akhir.

Oleh karena itu, psikologi perkembangan harus mempelajari apakah perkembangan estetika untuk musik dapat merangsang orisinalitas otonom remaja dan keterkaitan dengan norma sosial yang nyata atau dirasakan dalam hal apa yang dianggap ‘indah’ ​​secara artistik dan kreatif dalam budaya tertentu dan pada waktu tertentu dalam sejarah.

Musik dan identitas

Masa remaja adalah masa kritis untuk perkembangan identitas secara bertahap. Media sosial dapat memberikan kesempatan kepada remaja untuk menggali potensi diri dan mengembangkan jati diri. Kistler, Rodgers, Power, Austin, dan Hill (2010) menunjukkan bahwa musik merupakan sumber norma kognitif sosial yang berdampak pada perkembangan konsep diri remaja. Melalui pemodelan persamaan struktural, Kistler dan kolaborator menemukan bahwa remaja mengevaluasi daya tarik fisik dan harga diri dengan membandingkan diri dengan karakter media musik. Selain itu, remaja memahami bahwa musik dapat digunakan sebagai sumber daya untuk mengembangkan citra sosial. Mereka menggunakan musik sebagai ‘lencana’ yang membentuk kelompok sebaya dan kelompok sebaya mereka, yang sering dikenal sebagai ‘subkultur musik’.

Subkultur musik ini mengembangkan identitas budaya pemuda dan memberikan pengaruh sosial informasional dan normatif. Musisi populer juga berfungsi sebagai panutan atau bahkan idola yang dapat mempengaruhi remaja melalui pembelajaran sosial (misalnya pemodelan). Dari perspektif yang lebih sosiologis, subkultur musik dapat memberikan sumber daya untuk protes, perlawanan, dan ketahanan ketika remaja, sebagai kelas sosial, merasa tidak dihormati hak-haknya oleh otoritas orang dewasa. Bagi etnis minoritas muda, musik dapat menjadi sumber untuk mengembangkan identitas budaya. Bahkan, kesukaan seseorang terhadap musik, lagu, dan tarian dari budaya warisannya telah dijadikan sebagai indikator identitas etnis. Dan Saether (2008) menemukan bahwa beberapa remaja imigran terkadang dapat menggunakan musik untuk membentuk identitas mereka dan mempromosikan pembelajaran budaya.

Dalam tinjauan literatur mereka, Hargreaves dan kolaborator mencatat bahwa remaja dapat menggunakan preferensi musik untuk meningkatkan identitas sosial mereka dengan menciptakan norma kelompok eksklusif dimana mereka membedakan’ dalam kelompok ‘dari’ kelompok luar ‘. Studi Bakagiannis dan Tarrant  juga mengemukakan bahwa preferensi musik bahkan dapat menciptakan identitas sosial yang lebih inklusif yang dapat menggantikan latar belakang sosial remaja yang lebih eksklusif.

Singkatnya, psikologi perkembangan harus memperhatikan bahwa musik bukan hanya sebagai ‘pelumas sosial’ di masa remaja (seperti yang bisa terjadi di masa dewasa). Musik adalah sumber daya di mana remaja memutuskan untuk mengeksplorasi kemungkinan dirinya, melatih peran sosial, mengelola dinamika antar kelompok, dan membayangkan orientasi masa depan (misalnya karier artistik) dengan mengamati teman sebaya dan musisi favorit mereka.

Musik dan sosialisasi

Sosialisasi teman sebaya, persahabatan, serta orang tua jelas sangat penting selama masa remaja. Dalam hal transisi sosial dari orang tua ke teman sebaya selama masa remaja, banyak penulis berteori bahwa preferensi musik mempromosikan sosialisasi dengan teman, sementara menyebabkan beberapa derajat pelepasan dari orang tua, yang sejalan dengan perkembangan normatif. Selfshot, Branje, ter Bogt, dan Meeus telah melakukan penelitian longitudinal selama satu tahun yang menunjukkan bahwa kesamaan dalam preferensi musik memang mendorong pembentukan persahabatan remaja. Namun, Miranda dan Gaudreau juga menemukan bahwa meskipun remaja memiliki preferensi musik yang serupa dengan teman, mereka juga berbagi preferensi musik dengan orang tua mereka. Bisa jadi remaja di awal abad kedua puluh satu akan semakin banyak berbagi preferensi musik dengan teman dan orang tua tanpa banyak kontroversi.

Para remaja memahami bagaimana mendengarkan musik untuk menyenangkan teman-temannya, yang dapat menumbuhkan rasa suka timbal balik mereka. Selera musik dengan demikian melibatkan manajemen kesan di antara rekan-rekan. Bahkan pencitraan resonansi magnetik fungsional menunjukkan bahwa kesesuaian remaja dalam preferensi musik sebagian dimediasi oleh mekanisme saraf. Tetapi bukti sosiometrik baru-baru ini mengungkapkan hanya tingkat kemiripan yang moderat antara selera musik pribadi remaja dan teman-teman mereka. Karenanya, sebagian besar remaja tampaknya mempertahankan preferensi musik pribadi yang tidak selalu dimiliki oleh teman. Menarik juga bahwa remaja dapat melaporkan terlibat dalam fantasi sambil mendengarkan musik, di mana mereka membayangkan skrip sosial dan melatih keterampilan sosial sambil menggunakan musik sebagai soundtrack. Dapat dimaklumi, kapasitas musik untuk membangkitkan kehadiran orang lain juga dapat menjelaskan bahwa remaja dapat melaporkan mendengarkan musik untuk mengurangi kesepian.

Jadi, dengan mempelajari musik di masa remaja, psikologi perkembangan akan belajar lebih banyak secara substansial tentang bagaimana remaja dapat bersosialisasi dengan teman sebaya, teman, dan orang tua – baik secara nyata dalam pengaturan interpersonal atau bahkan dibayangkan saat mendengarkan musik.